RAMADHAN: BULAN PENINGKATAN KUALITAS MUSLIM DAN LINGKUNGAN HIDUP (Ceramah Bag.6)

Posted on August 18, 2010

0


1.  Dari hari kehari, minggu ke minggu, bulan ke bulan sampai tahun demi tahun, terdapat kemajuan yang mencengangkan dalam bidang ilmu/kepandaian. Misal semakin canggih dalam teknologi, semakin terbebas dari buta aksara dan sebagainya. Akan tetapi kemajuan dalam beberapa bidang kehidupan manusia tersebut tidak mengurangi kemerosotan lingkungan alam maupun kemerosotan lingkungan alam maupun sosial bahkan terus bertambah.

2.  Kemerosotan tersebut, telah disiarkan atau diberitakan di berbagai media informasi;  dan realita   menunjukkan adanya  “kemerosotan/penurunan kualitas kehidupan dan lingkungan sosial/alam”, antara lain :

–      berkembangnya cara hidup yang semakin indivi-dualistik, materialistik, hedonis tidak mau mengerti persoalan atau kekurangan orang lain;

–      menurunnya kualitas moral dengan berbagai bentuk pelecehan  seksual dan pelanggaran kesusilaan;

–      adanya kesenjangan material yang sangat menyo-lok;

–      semakin meningkatnya perusakan dan pencemaran lingkungan;

–      merebaknya berbagai tindak kejahatan; penyalah-gunaan kekuasaan (termasuk kekuasaan ekonomi), korupsi, penyalahgunaan narkoba; dan

–      menurunnya kualitas penegakan hukum dan keadilan.

3.  Sebagai seorang muslim, selayaknya kita melakukan introspeksi terhadap keislaman kita. Apakah kita masih layak dianggap seorang muslim kalau kita ikut andil merusak lingkungan alam maupun sosial? Apakah kita masih berhak menyandang gelar kholifah fil Ardhi (Pemimpin di muka bumi)? Apakah kita masih berhak mengemban amanah agama Islam kalau kita mengebiri nilai-nilai Islam yakni perlindungan terhadap sesama dan alam semesta?

4.  Upaya peningkatan kualitas manusia dan lingkungan hidup inilah yang selalu menjadi masalah sentral dan menjadi  pusat perhatian para nabi/rasul, para ulama/ ilmuwan/cendekiawan dan para penyelenggara negara/ pemerintahan  (pemegang kekuasaan). Para  nabi/rosul diutus Allah untuk memperbaiki  kerusakan ummat dan meningkatkan kualitas kehidupan dengan  memberikan tuntunan/ pedoman hidup dan kehidupan. sebagaimana disebutkan dalam QS. Al Anbiya’ ayat 107

“Dan tiadalah kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam”.

5.  Para ulama/ilmuwan/cendekiawan juga pada hakikatnya merupakan pewaris nabi dan rosul. Peran ulama/ ilmuwan/cendekiawan berupaya untuk mengatasi ber-bagai masalah yang berhubungan dengan kualitas kehidupan/lingkungan masyarakat sekitarnya.  Demikian  pula disusunnya GBHN oleh wakil-wakil rakyat dan  penyelenggara negara,  pada hakikatnya bermaksud  membangun  masyarakat/lingkungan hidup yang ber-kualitas, baik kualitas fisik/materiel maupun kualitas non-fisik/immateriel.

6.  Merosotnya kualitas lingkungan itu tidak dapat  dilepaskan dari menurunnya kualitas kematangan kejiwaan/emosi pengendalian diri, menurunnya kualitas kematangan ilmu/tuntunan/ konsep-konsep kehidupan, dan menurunnya kualitas kematangan kepekaan/ kepedulian sosial. Dengan kata lain,  disebabkan oleh menurunnya kualitas keimanan/ketaqwaan,  kualitas ilmu, dan kualitas amal.

7.  Maha  besar Allah yang sangat mengetahui segala  persoalan manusia  ciptaan-Nya (termasuk masalah kualitas  kehidupan manusia  ini). Dan maha besar Allah yang  juga  mengetahui bagaimana mengatasi kemero-sotan kualitas lingkungan  itu. Salah  satu konsep/ sistem Allah untuk memelihara  kualitas manusia dan lingkungan hidup ini ialah dengan  diwajibkannya “puasa” selama bulan Ramadhan. Kegiatan dalam bulan Ramadhan sarat dengan kurikulum/silabi untuk menga-tasi lingkungan itu, yaitu kurikulum untuk meningkatkan IMTAQ, ILMU, dan AMAL. Ketiga karakteristik  “trilogi” ini sangat melekat  dalam  kegiatan bulan Ramadhan, yang apabila diamalkan dengan baik, Allah menjamin di dalam Q.S. Al-Fathir:29, kita mendapatkan “perniagaan yang tidak akan merugi” (dengan istilah ekologi berarti Allah menjamin “kualitas manusia dan lingkungannya tidak akan merugi/mengalami kemerosotan”).

8.  Resume :

Bulan Ramadhan merupakan :

  1. sub sistem/bagian integral dari sistem/ konsepsi Allah yang berhubungan dengan proses PEMELIHARAAN:
  • “Kualitas Kemanusiaan Muslim”;
  • “Kualitas Hidup Dan Kehidupan”; dan
  • “Kualitas Kemasyarakatan/ Lingkungan Hidup”.

  1. PROSES/mekanisme “daur ulang” :

–      “penyucian/pembersihan kembali” semua  daki/ karat/kotoran/lumpur yang melekat 11 bulan yl.;

–      “memperkuat kembali” kematangan kejiwaan/ emosional dan kematangan/kepekaan sosial yang  melemah/memudar;

–      “proses ketaqwaan”, “proses pemadatan kembali energi kejiwaan/kematangan rokhani”; (lihat  Q.S.Al-Baqoroh: 183, bahwa  tujuan  puasa adalah  “la’allakum tattaquun“).

–      “proses recycling, rejuvenation, regeneration, reinforcement, reconstruction, reinjection, reforma-tion”.

Maha Suci dan Maha Besar Allah yang sangat mengetahui, bahwa sifat/kualitas manusia yang dicipta-kan-Nya adalah  makhluk yang sangat lemah/dhoif. Melalui Ramadhan ini, marilah kita gunakan kesempatan ini untuk menegaskan kembali nilai-nilai muslim kita. Dengan kita menjadi seorang muslim yang kaffah insya Allah kualitas lingkungan hidup akan terjaga dengan baik.